Gitaris Rock Indonesia Eet Sjahranie

Gitaris Rock Indonesia Eet Sjahranie Nama asli : Zahedi Riza Sjahranie
Lahir: 3 Februari 1962
Asal: Bandung, Indonesia
Genre: Instrumental rock, Hard rock, Progressive metal, Progressive rock, Heavy metal
Instrumen: Gitar
Tahun aktif: 1980 sekarang
Terkait band musik  : Edane, God Bless, Superdigi, Cynomadeus
Instrumen musik khusus:

Ibanez
Gibson SG
Cort KX Custom
Marlique GES Eet Sjahranie Signature Series
Eet Syahranie musisi gitaris rock di Indonesia. Kelahiran Bandung. Mengikuti pendidikan musik di Music Institute & Technology (MI). Mempengaruhi banyak gitaris Indonesia dari segi tehnik bermain gitar rock.
Join  dengan banyak musisi di tahun 90an, seperti Super DiGi, WOW, dan lain sebagainya. Pada tahun 1990 membentuk group Cynomadeus (Cycle Neo Amadeus) bersama Iwan Madjid, Todung Pandjaitan, Fajar Satritama, dan Ary Safriadi. Disamping itu juga kontribusinya terhadap rekaman solo dari vokalis-vokalis di Indonesia seperti, Nicky Astria, Ita Purnamasari, Mel Sandy, Atiek CB, dan masih banyak lagi.
Setelah itu mendapat tawaran untuk bergabung dengan super group God Bless, untuk menggantikan posisi gitaris Ian Antono. Membuahkan beberapa album yang diselesaikan hingga tour shownya ke seluruh Indonesia.

Eet Syahranie membentuk group EdanE. Hingga hingga saat ini masih berlanjut dengan keberadaan Edane yang belakangan ini muncul dengan label Sony Musik indonesia.

Eet Sjahranie selalu dihubungkan dengan kepiawaiannya memetik dawai gitar. Setelah Ian Antono,  Eet disebut-sebut sebagai Top  gitar di tanah air. Julukan itu memang layak disandangnya. Terlebih ia kini menjadi salah satu gitaris grup rock Indonesia yang cukup disegani, EdanE. Dilahirkan di Bandung, 3 Februari 1952 nama asli  Zahedi Riza Sjahranie, anak ke 7  dari kedepan bersaudara ini mulai menyenangi musik saat menginjak usia 5 atau 6 tahun. Maklum kakak-kakanya sering memutar lagu-lagu barat, seperti Deep Purple, Jimi Hendrix, Led Zeppelin, The Beatles, hingga BeeGees.

Kendati diakuinya hal itu sedikit banyak mempengaruhi kepekaan rasanya dalam bermusik, bukan gara-gara itu yang menggugah hatinya belajar gitar. “Justru yang membuat saya mendalami musik karena melihat Koes Plus. Asyik banget melihat aksi panggung Yok atau Yon Koeswoyo,” ujarnya mengenang. Awalnya ia belajar gitar dengan seorang anak yang jadi yang juru parkir di depan sekolahnya di Samarinda Kalimantan Timur, tempat keluarganya bermukim saat itu. Sehabis pulang sekolah, ia selalu mengajak sohib-sohibnya belajar gitar bersama. Sejak itu “secara otodidak  saya belajar sendiri,” tuturnya. Mulai dari lagu daerah, folksong, dangdut sampai lagu-lagu pop yang sedang populer saat itu ia coba untuk mencari akord-akordnya.

Di masa kecil,  Eet sering diajak ayahnya, A Wahab Sjahranie yang pernah jadi Gubernur Kalimantan Timur 1967-1977, ke Jakarta, sekalian mengunjungi kakaknya yang sedang studi di Ibukota. Sang kakak kebetulan mahir bermain gitar klasik. Kesempatan itu tidak disia-siakan Eet kecil sang adik  mencuri ilmu gitar sang kakak. “Lumayan ia mengajarkan satu lagu klasik,” katanya Sekembalinya, Kemudaian Ia menunjukan kebolehannya di hadapan teman-temannya. Merasa mendapat perhatian lebih dari kawan-kawannya, semakin hari semakin percaya diri  diri untuk lebih mendalami teknik permainan gitar. Lagu-lagu yang rhythm dan petikan melodinya enggak gampang, ia jelajahi. Keinginannya pun semakin menggebu ketika orangtuanya membelikan gitar elektrik. Berbeda yang ia alami saat memetik gitar akustik, dengan gitar elektrik ia mulai tahu sound-sound aneh. Refrensi musiknya sedikit demi sedikit mulai bertambah. “Orientasi saya tidak lagi dengar lagu-lagu Indonesia, tapi lagu-lagu barat. Kayaknya lebih asyik,” katanya. Pada 1978, keluarga Sjahranie boyong ke Jakarta. Ia melanjutkan sekolah di Perguruan Cikini. Karena kehebatan  bermain gitar, teman-teman sekolahnya yang suka ngeband mengajaknya ikut Festival Band SLTA se-Jakarta. Tak terduga sebelum, mendapat gelar gitaris terbaik, sedang Cikini’s Band menduduki posisi  kedua. Selain  membantu pengisi musik untuk operet sekolahnya. Di situ ia bertemu Iwan Madjid, yang lalu mengenalkannya dengan Fariz RM dan Darwin. Temu punya temu, mereka sepakat membentuk grup band, namanya WOW. “Akan tetapi  belum terealisir saya sudah kadung pergi ke Amerika,” ujarnya. (WOW sendiri sempat mengeluarkan album, minus Eet). Di negeri Paman Sam  mengambil Workshop Recording Sound Engineering di Chillicote, Ohio selama tiga bulan. Selama di sana, ia banyak bertemu musisi Indonesia, yang juga sedang studi musik, antara lain kawan lamanya Fariz RM dan Iwan Madjid, serta Ekie Soekarno. Pertemanan mereka berlanjut sampai di tanah air. Dalam beberapa kesempatan, kerap kali  diajak rekaman. Saat Fariz RM menggagas proyek album Barcelona,, untuk mengisi sound gitarnya. Atau waktu Ekie Soekarno membuat album Kharisma I dan Kharisma II. Saat menggarap album Ekie. Saat  bertemu Jockey Suryaproyogo, yang lalu mengajaknya masuk God Bless, menggantikan posisi  Ian Antono. Tak hanya sebagai player tetapi juga ditawari produser rekaman untuk menggarap beberapa proyek album solo rock. Dari beberapa nama yang diajukan Ia memilih Ecky Lamoh. Alasannya, ia sudah tertarik dengan warna vokal Ecky sejak sama-sama mengisi album Kharisma-nya Eki Soerkarno. Tapi, Sebab keingin format solo album dirubah menjadi duo. Titelnya “E dan E“, singkatan dari Ecky Lamoh dan Eet Sjahranie. Namun, ditengah jalan, kedua musisi ini malah membentuk grup band. Fajar S. (drum) dan Iwan Xaverius (bas) yang sejak awal ikut merancang konsep album mereka, diajak bergabung. Jadilah namanya berubah menjadi EdanE.

Bersama EdanE, Ia mencurahkan kemampuannya dalam bermain gitar. Impiannya menjadikan grup rock, yang paling tidak secara musical sama kualitasnya dengan grup-grup rock dari luar, berusaha ia wujudkan. Hasilnya, semua orang mengakui Ia terbilang berhasil mewakilkan  musik rock yang bermutu. Cabikan, petiksn  gitar elektrik tingkat tinggi, pengalaman  distorsi sound-nya yang unik, banyak membuat orang terkagum kagum. Sebab itu tidak terlalu berlebihan jika ia dijuluki salah gitar rock terbaik anak bangsa di Indonesia pada jamannya sampai sekarang.

Bersama EdanE telah banyak memiliki penggemar karena cara dia memainkan gitar sungguh tak dapat dipandang sebelah mata. Selam berkarir dengan band  EdanE telah mengeluarkan 6 album.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gitaris Rock Dangdut Indonesia Roma Irama

ibanez RG350M, Ori, mii, logo bahana ( SOLD )

gitar elektrik yang sudah terjual